Ads Top

Nyobain Pinjaman Tunai Kredivo: Tenornya Panjang, Limitnya s.d 30 Juta!


Siapa bilang pinjaman tunai dari fintech limitnya kecil, tenornya singkat, dan bunganya setinggi langit? Kalo ada yang punya pengalaman kayak gitu, kemungkinan salah pilih fintech atau belum kenal sama Kredivo. Karena Kredivo bisa ngasih limit kredit s.d Rp 30 juta buat cicilan barang ataupun pinjaman tunai, dengan pilihan tenor mulai 30 hari sampe 12 bulan, dan suku bunga paling rendah dibanding fintech-fintech lainnya: 2,95% per bulan!

Nyobain Pinjaman Tunai Kredivo: Tenornya Panjang, Limitnya s.d 30 Juta!


Saya sendiri termasuk yang punya prinsip: kalo bisa pinjem ke keluarga atau temen, kenapa harus ke bank apalagi aplikasi pinjaman online? Khususnya sistem aplikasi yang buatan manusia, pasti bakal ada aja celah fraud, penipuan, dan lain-lain. Apalagi pinjaman online ini juga termasuk yang paling marak disorot berita beberapa waktu lalu. Mulai dari bunga yang tinggi dan nggak jelas, penagihan yang nggak tau etika, sampe perusahaan fintech yang nggak legal dan nggak terdaftar di OJK.

Tapi, namanya kebutuhan mendadak, yang pasti nggak bisa ketebak. Pas lagi butuh dana darurat yang cepet buat nambahin kebutuhan di rumah, pas banget ada iklan Kredivo lewat di Youtube. Jadi penasaran sama Kredivo, langsung saya cari aplikasinya di Google Play Store. Kredivo ini sebenernya fasilitas kredit instan online, tapi fungsinya ada dua: bisa buat belanja cicilan di merchant online tanpa perlu kartu kredit sekaligus bisa jadi akses pinjaman online tunai.

Caranya supaya bisa daftar akun Kredivo ya lewat aplikasinya tadi. Sewajarnya fintech atau lembaga kredit, Kredivo juga punya syarat buat orang yang mau daftar akun dan pake aplikasinya. Yang saya tau ada tiga syarat daftar akun Kredivo: kita udah berusia minimal 18 tahun, punya pemasukan bulanan tetap minimal Rp 3 juta, dan tinggal di jabodetabek, Kota Surabaya, Bandung, Semarang, Palembang, Medan atau Denpasar.

Karena saya udah menuhin syarat, habis download, nggak pake ragu lagi saya langsung klik “Apply for Kredivo”. Yang bikin saya yakin pake Kredivo selain karena situsnya jelas, ada alamat kantor, dan kontak customer service, Kredivo ini juga udah partneran sama banyak e-commerce yang punya nama di Indonesia, kayak Shopee, Lazada, Bukalapak, Tokopedia, Blibli, JD.id, Berrybenka, bahkan Tiket.com. Nggak mungkin dong e-commerce kredibel dan udah punya nama mau partneran sama fintech yang kredibilitasnya nggak jelas? Jadi, kesimpulan saya, Kredivo ini cukup trusted dan aman.

Gimana cara applynya? Gampang, ikutin aja instruksi yang udah ada di aplikasi Kredivo, cukup jelas kok. Mulai dari nyambungin akun Facebook asli kita, pilih opsi “Bayar dalam 30 Hari” atau “Cicilan”, isi formulir data diri, dan upload foto KTP, bukti penghasilan (slip gaji dan rekening koran), bukti tempat tinggal (STNK & KK), dan sambungin 1 akun e-commerce kita yang udah punya histori transaksi buat verifikasi alamat.

Kalo apply cuma buat yang “Bayar dalam 30 Hari” prosesnya cuma sampe upload foto KTP, tanpa tambahan dokumen lainnya. Tapi, kalo apply yang Cicilan, dokumen-dokumen yang udah saya sebutin di atas, wajib diupload juga di aplikasi Kredivo. Karena saya mau coba pinjaman tunai pake Kredivo, makanya saya daftar dua opsi kreditnya sekaligus. Soalnya, fitur pinjaman online tunai cuma berlaku khusus buat pengguna Cicilan, dan nggak berlaku untuk pengguna “Bayar dalam 30 Hari” aja.

Siap-siapin dokumen dan fotonya, terus daftar akun Kredivo, buat saya nggak nyampe sejam. Habis itu submit, tinggal nunggu proses approval deh. Besok siang, saya dapat notifikasi kalo pendaftaran akun saya udah disetujui sama Kredivo, plus langsung dapat limit kredit.

Berapa limit yang saya dapet? Lumayan juga, sampe 2 digit meskipun nggak nyentuh angka 30 juta. Sama kayak ngajuin pinjaman di bank atau lembaga kredit lain, limit yang kita dapet pastinya disesuain juga sama jumlah penghasilan kita dan histori kredit sebelumnya. Udah pasti, teknologi yang dipake Kredivo juga ngelakuin analisa profil dan histori kredit calon nasabahnya.

Kalo udah dapet limit kredit, selanjutnya kita bebas mau pake limitnya buat belanja ataupun nyairin limit jadi pinjaman, sesuai kebutuhan masing-masing. Karena saya lagi butuh uang tunai, saya langsung masuk ke menu “Layanan” di aplikasi Kredivo dan milih fitur “Pinjaman Tunai”. Ada dua tipe pinjaman yang bisa kita pilih: pinjaman mini dan jumbo. Kalo yang mini, tenornya cuma berlaku sampai 30 hari sejak tanggal pinjaman, dan minimal pinjamannya Rp 500 ribu. Kalo yang jumbo, tenornya ada dua pilihan: 3 bulan atau 6 bulan, dan minimal yang bisa kita pinjam adalah Rp 1 juta.

Berapa maksimal yang bisa kita pinjam lewat aplikasi Kredivo? Jumlahnya beda-beda per pengguna, tergantung limit kredit yang kita punya masing-masing untuk maksimal tenor 6 bulan. Jadi, kalo misalnya limit kredit saya buat tenor 6 bulan ada Rp 10 juta, maka artinya saya bisa ngajuin pinjaman tunai maksimal di Kredivo sampe Rp 10 juta.

Tapi, saya nggak butuh sebanyak itu. Jadi, saya pilih fitur pinjaman jumbo pake tenor 3 bulan aja. Suku bunganya cuma 2,95% per bulan. Buat saya, suku bunga ini termasuk rendah dan wajar kalo dibandingin sama fintech lain yang kabarnya bunganya bisa sampe 30% per bulan alias 1% per hari. Makanya, kalo tertarik coba fintech, jangan sampe salah pilih, apalagi yang suku bunganya nggak kira-kira.

Selesai isi formulir pengajuan pinjaman di aplikasi Kredivo, saya mesti tunggu proses approval pengajuannya. Nggak lama, cuma sehari kerja, besoknya pengajuan pinjaman saya udah disetujuin dan langsung ditransfer ke rekening atas nama saya, yang udah didaftarin pas pengajuan. Dan yang pasti, uang pinjamannya beneran masuk ke rekening dan bisa dipake buat nutup kebutuhan darurat saya di rumah.

Ada yang punya pengalaman serupa pake Kredivo? Atau tertarik buat nyoba juga kayak saya? Daftar aja sekarang, dijamin nggak bakal rugi!

1 comment :

fajarsiagian. Powered by Blogger.